Thursday, December 2, 2010

Fenomena Jabal Magnet Di Arab Saudi


Nama Jabal Magnet (Magnetic Hill) atau Gunung Magnet semakin lama semakin popular di Arab Saudi. Tempat ini menjadi kegemaran bagi para jemaah haji maupun umrah terutama dari Asia.

Jabal Magnet terletak kira-kira 60 kilometer dari Kota Madinah. Perjalanan menuju kawasan Jabal Magnet dari Madinah dipenuhi sejumlah perkebunan kurma dan hamparan bukit berbatuan. 10 kilometer menjelang Jabal Magnet, ada sebuah danau buatan yang besar. Gunung Magnet didominasi warna hitam dan merah bata.

Keanehan yang paling ketara di daerah ini adalah kenderaan berjalan sendiri ke arah berlawanan (mundur), bahkan sanggup mendaki bukit. Tidak hanya itu, jarum penunjuk kompas juga tidak bekerja sebagaimana mestinya. Arah utara-selatan menjadi kacau. Selain itu, data di telefon selulaer boleh hilang di lokasi itu.

Magnetic Hill, atau warga setempat menyebutnya Manthiqa Baidha, yang berarti perkampungan putih. Namun, banyak yang menamainya Jabal Magnet. Daya dorong dan daya tarik magnet di berbagai bukit di sebelah kiri dan kanan jalan, membuat kenderaan yang bergerak dengan kelajuaan 120 kilo meter per jam, ketika memasuki kawasan ini, kelajuannya perlahan-lahan turun menjadi 5 kilometer per jam.

Jabal Magnet yang menjadi kawasan asal penduduk Madinah awalnya ditemukan oleh orang suku Badwi. Saat itu seorang Arab Badwi menghentikan kenderaannya kerana ingin buang air kecil. Namun ia mematikan enjin kenderaannya tanpa menarik handbrek.

Ketika sedang melakukan hajatnya, ia terkejut bukan kepalang, kenderaannya bergerak sendiri dan makin lama semakin laju. Ia berusaha mengejar, tapi tidak berhasil. Dan menurut kisahnya, kenderaannya hanya berhenti setelah melencong ke tumpukan pasir berhampiran jalan.

Saat musim haji, banyak jemaah yang mengunjungi tempat ini. Pemerintah Arab Saudi lalu membangun jalanraya menuju lokasi tersebut. Di daerah yang dipenuhi kehijauan kerana banyak ditumbuhi pohon kurma itu, juga dilengkapi pelbagai kemudahan lainnya. Ada penunjuk untuk pengunjung, ada kenderaan mini yang boleh disewa untuk merasakan tarikan medan magnet itu.

Secara geologis, fenomena Jabal Magnet boleh dijelaskan dengan logik. Ia disebabkan Kota Madinah dan sekitarnya berdiri di atas Arabian Shield tua yang sudah berumur 700-an juta tahun. Kawasan itu merupa mendapan lava "alkali basaltik" (theolitic basalt) seluas 180,000 km persegi (muncul 10 juta tahun silam). Lava itu muncul ke permukaan bumi dari kedalaman 40-an kilo meter melalui zon rekahan sepanjang 600 kilometer yang dikenal sebagai "Makkah-Madinah-Nufud volcanic line".


sumber http://www.eramuslim.com


13 Commento:

Azmi said...

wah hebat tu..
macam ada gaya tarikan magnet..
bila la nak pergi sana kan

AJ said...

@Azmi
nanti klu g haji or umrah singgahlah hehe..

♥ ♥ ♥ ctiey ♥ ♥ ♥ said...

bile la dapat pegi sane kan..





btw..
visit n do folo me yeah..

http://owlkieranaa.blogspot.com/

tq~

AJ said...

@ctiey
jika ader rezki hehe

Firdani said...

aj, jom p..hehe

klu jln kaki x kena tarikan magnet ke?

Firdani said...
This comment has been removed by the author.
ASSOYFINGER67 said...

Thanks,,baru tau...nice info ..:)

AJ said...

@firdani
kne tarik gak..tp fir kne tarik ngan aj hakhak

AJ said...

@assoy
welcome assoy :P

maCy said...

ada rezeki akn smpai insyaallah :)

AJ said...

@macy
insyallah yer :)

AJ said...

@firdani
ouch!!nk lagik hikhik

Anonymous said...

Benar-benar seperti desain grafis dan navigasi dari situs, mudah di mata dan konten yang baik. situs lain hanya terlalu meluap dengan menambahkan.